Followers

Facebook Comments

Tuesday, July 12, 2011

HARAPAN ANAK KECIL

TEPI PANTAI… Sekali lagi menerjah ruang benak. Aku berjalan pantas dalam dingin pagi yang suram. Berfikir sendirian. Tiada sesiapa di sekitarku. Ada beberapa orang yang tak kukenali berjalan di hadapan. Aku melangu tanpa suara. Jerit pekik suara Adibah Nor dengan lagu “Terlalu Istimewa” membingit di telingaku merdu. Perjalanan awalku membuatkan hatiku tenang sedikit.

Teringat pula kisahku ketika “outing” bersama rakan-rakanku di sekitar Shah Alam. Tiada tujuan penting, Cuma sekadar untuk makan angin di saat kelapangan waktu. Di samping menghilangkan tekanan, apa salahnya untuk mengambil peluang ini untuk melapangkan fikiran dan jiwa. Alhamdulillah, perjalanan kami sentiasa diberkati olehNya tanpa sebarang musibah.

Dalam keriangan melakar hari yang penuh bermakna, aku tersentuh seketika melihat anak-anak kecil yang meminta duit. Hati kecilku bersuara, “kenapa dia harus begini?”. Sedikit ruang masa aku menuju kea rah anak kecil itu, lalu aku hulurkan wang kertasku (tak boleh dinyatakan berapa nilainya). Melihat riak wajahnya yang penuh dengan kedukaan, kelaparan dan kesengsaraan. Aku terbayang sejenak, andai aku berada di tempatnya, apakah masa depanku gelap? Namun ini semua suratan takdir yang menentukan segalanya-galanya.

Di saat hujan membasahi bumi. Aku lantas mengejar bas rapid KL yang sering kali menjadi pengngkutanku untuk menuju ke sesuatu destinasiku. Dalam kesepian sambil memerhati di luar tingkap bas, fikiranku masih terbayang anak kecil itu. Wajahnya comelnya tersenyum ketika di saatku memberi sesuatu “hadiah” untuknya. Harapanku agar dapat berjumpa anak kecil itu lagi di lembaran hari. Insya Allah~

Aku mengeluh perlahan. Nun di sana kulihat sebatang pohon yang keguguran daunnya. Kekuningan dan keemasan. Lalu dedaun itu gugur mengikut rentak angin yang tenang. Cantiknya Tuhan, ciptaanMu ini.

Sekadar renungan:

Rasulullah saw bersabda:
“Bersedekahlah kalian, karena sesungguhnya sedekah dapat menambah harta yang banyak. Maka bersedekahlah kalian, niscaya Allah menyayangi kalian.” (Al-Wasail 6: 255, hadis ke 11)

Thursday, July 7, 2011

KENALI HIDUP


"Kenangan itu telah lama berlalu. Tidak pernah kubawa kesal berpanjangan mengiringi perjalanan hidupku ini.Sesungguhnya aku tahu mengingati perkara yang silam lantas menyesali setiap kejadian tidak membawa manfaat untuk hidup pada masa hadapan. Telah kusuburkan jiwa ini dengan keyakinan bahawa itu adalah pengalaman yang mendewasakan pemikiranku di masa ini..." Ingin aku nukilkan sebuah kenangan yang telah lama ku simpan suatu ketika dulu.

Masa kecik2... Ayah mak selalu pesan, belajar pandai2... nnt dah berjaya, boleh sara ayah mak... boleh beli rumah besar... beli kereta besar... tu la pesanan yg sentiasa bermain di fikiranku... tidak sesekali aku lupakan pesanan itu sebab itulah memotivasikan diriku... ya!!! aku BOLEH!!!

Teringat mase zaman kecik2 dulu... mak ayah aku selalu hantarku ke tadika KEMAS... mase tu rase mcm malas2 je... mood belajar tak ade langsung... mase first day kakak sulung aku lah hantar ke tadika... bile sesi memperkenalkan diri... malang nasibku... aku tak tahu nama penuhku... hanya menyebut nama timanganku... huhu (sedih)... nasib baiklah kakak aku yang sebutkan nama penuhku...

Sepanjang tadika... tak pernah aku terfikir apa yang sedang aku belajar sebenanrnya... bermula dari mengenal huruf dan nombor... aku mase tu terfikir apekah kena mengena semua ini dalam hidupku... huhu... bile cikgu suruh tulis ABC byk2... aku main salin je... tak masuk dlm otak pun... balik2 rumah... lupe dah... huhu... Nombor pun same... ape dah... mase tuh memang "kosong"... tak tahu ape2... nak bercakap pun payah... (aku seorang yang pendiam di sekolah tadika dulu)...

Dulu... keluarga aku org susah gak... mak aku selalu hantar aku dan kembarku ke tadika... naik basikal... ayah aku plak selalu datang ambik aku dan kembarku setiap kali balik habis sekolah tadika... terima kasih mak ayahku.. pengorbananmu akan aku ingat sampai bile2... namun aku ade kesah sedih gak.. mase mak aku hantar aku dan kembarku ke sekolah tadika awal2 pagi.. tetibe "sharpener" kembar aku terjatuh di jalan... kebetulan ade lori besar nak mampos. melanggar terus "sharpener" kembarku dan terus pecah... masa tu la sedih giler... so?? ape nak buat??? hmmm...

Sesekali mak ayah hantarku ke surau nak pergi kelas fardhu 'ain... aku belajar cara berwuduk... cara sembahyang... bace doa... mengaji... dan sebagainya... sedih sungguh aku... aku tak dapat lagi memahami keindahan ajaran Islam ketika itu... aku tidak dapat lagi menghafal surah2 pendek2... sesekali ustaz bertanye surah ape yang aku hafal... (aku mampu menitis air mata)... huhu... kesian... Alhamdulillah... lambat laun aku menghafal jua apa yg telah ku pelajari... terima kasih ustaz... (setiap hari setiap malam mengaji bersama ustaz & ustazah sejak masuk sekolah rendah...)

Masa tadika juga... aku seorang yang nakal... bermain tak ingat dunia... sampai mak pun menegur ku... (untuk kesedaranku)... aku tak sedar diriku serba kekurangan... masa tu aku memang tak tahu bercakap dengan baik... cuma mampu mengikut kemahuan orang lain sahaja... pedihnye tak dapat mendengar dengan baik dan jelas... sampai bilalah hidupku begini... (sesungguhnya aku merasa sedih dengan diri sendiri ketika itu)... namun semua itu... adalah sementara... akhirnya aku telah menghabiskan zaman kanak2ku dengan jagaan dan didikan yg baik oleh keluargaku... =)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

autumn

autumn

snow

snow

INTERNATIONAL